Monday, 17 November 2014

Jualan Akhir Tahun MABOPA & TerfaktabTour Sabah!

 Pengumuman penting. Jualan akhir tahun Mabopa kami akan melakukan jualan penghabisan stok 2014. Dengan selamba dan bersahaja kami berikan kalian diskaun mutlak dari 10%-50%. Buat kalian yang menyimpan hasrat untuk memiliki buku kami dengan harga paling steady, ini lah masanya. Rujuk poster untuk tarikh dan tempat. Yang dari utara, selatan mahupun pantai timur. Turunlah, dan nikmatilah jualan akhir tahun ini. Kami menanti kalian dengan senyuman.


Adalah pertama kali kita ke Sabah! See you guys there~

Sunday, 26 October 2014

Memberi Cinta

Cinta ialah pemberian.

Sebenar-benar cinta ialah cinta yang tidak mengharapkan orang yang kau cinta itu mencintai kau kembali. Cukup kau yang memberi cinta dan menunjukkan rasa cinta itu.  Jika cinta kau ikhlas, orang itu akan merasa keihklasan cinta itu.

Contoh situasi :

Si perempuan sedih dan kecewa kerana pagi itu, dia  tidak mendapat mesej "morning!" daripada si lelaki seperti kebiasaannya. Jadi, si perempuan terus melabel si lelaki sudah lupakannya atau sudah berhenti mencintai (Dengar macam over pada telinga si lelaki, tapi deep down - itulah yang perempuan sangka. Cis)

Why not kali ini si perempuan pula yang menghantar "morning!" kepada si lelaki dan bertanya hari-hari beliau. Bukankah cinta itu sebetul-betulnya ialah saling memberi? Bukannya saling mengharap dan saling menanam ego. Kalau cinta, katakan cinta ; berikanlah cinta.

Bercintalah secara matang.

Wednesday, 15 October 2014

Atau nama glemer-nya; KOLUMPO KITA PUNYA.


Di event KOLUMPO KITA PUNYA INI kami menjemput korang datang ke sesi bersama penulis Evasion iaitu Farah K. Novel ini merupakan novel Inggeris sulung terbitan kami.


Malah, jangan lupa juga dengan aktiviti TerfaktabTour kami di UIA Kuantan pada hari yang sama kelak. Info menegnai kedatangan kami ke tempat korang ada pada gambar di bawah
Update; 29 Oktober Terfaktab Tour akan berada di UiTM Puncak Alam.

Amacam korang? Jumpa di sana dan marilah kita membeli buku sampai lebam!

Wednesday, 24 September 2014

The Right Time?

Hujan merintik lagi. Semakin lebat kala tirai malam semakin kelam, gelita. Guruh dan kilat rancak berasmara, sesekali buat silau mata aku yang masih segar ini. Diyanah kata, mak dia cakap kalau sesiapa yang nampak kilat - dia banyak dosa. Dan untuk itu, entah kali keberapa aku nampak kilat.

Taktaulah tahayul atau sekadar penghibur hati orang tua-tua, atau saja Diyanah nak kata yang aku banyak dosa. Haha tapi sungguh. Memang aku banyak dosa pun. Sobs.

Okay. Berbalik kepada cerita hujan tadi.

Guruh masih lagi tak berhenti menggetarkan tingkap bilik aku. Semoga gelandangan, kucing, anjing, burung dan segalanya di luar tidak sakit kesejukan. Semoga ada tempat untuk mereka berlindung.

Aku rasa, semua dah pernah dengar pasal "the right time", kan? Tambah-tambah yang pernah frust bercinta, yang end up dengan ayat pasrah - the time is just not come yet.

Tak kurang juga seperti "The right time will come" . "It is just a matter of time". "Time heals" and segunung lagi kata-kata hikmah (?) yang berkaitan Time. Masa.

Misteri kan? Aha.

Ada benda yang aku fikir-fikir dari dulu tapi sampai sekarang tak dapat jawapan.

Kadang-kadang kita dah jumpa orang yang kita cinta, orang yang kita rasa macam "okeh, he/she is the one!" atau "wei, dia lah yang aku cari selama ini!", tapi ada sahaja yang tak BERAPA kena. Contohnya macam orang tu ada orang lain yang dia adore, atau dia selalu ignore kita no matter how much kita bagi hint (yang lebih extreme, confess terus) but still nothing is going anywhere. Or worse, kita rasa macam ada sejenis batu besar hentak right on our head. Right on. Berat. Sakit.

aku ada satu offer.

Not offer la. Macam offer advice sebab aku perasan yang maybe this philosophy can help. Aku rasa..ada betulnya jugak istilah "the right time will come". Aku nak tambah bagi jadi "the right person will come on the right time". Seseorang yang benar-benar betul sesuai untuk kita akan hadir bila waktu pun mengizinkan. Maksud aku, bukan masa  tu Tuhan, tapi masa tu macam chance -- probability. Kalau masa tu, semuanya clear, kau pun ready nak move a step in your life, kau pun dah faham apa makna cinta secara serius, apa tujuan cinta kau, kau pasti akan perasaan kau tu then if boom! datang seorang yang kau suka, dia pun suka kau..haa that's what "the right time" is all about.

Jadi, aku mohon jangan rush sangat. Takkan semua orang nak kawen pada masa yang sama, dalam satu hari? Orang lain, lain masanya, kita pun ada masa kita.

Ada seseorang sedang menuju ke arah kau, jangan risau. Doakan sahaja di hujung jalannya, dia akan menemui kau.

Dan hujan masih lagi menderas. Semoga esok mentari muncul bersama pelangi.


Wednesday, 17 September 2014

#1 Post-Break Up, Don'ts : Kutuk Ex

Orang selalu kata, ‘Tengah sayang, itulah yang ditatang. Hilang sayang, semua pun melayang’. 

Masa bercinta semua manis, semua baik. Puji amboi kemain tinggi. Takde salah, semua betul. Tapi adat bercinta biasalah ye dak, kadang tak sampai hujung. Jodoh tak panjang agaknya. Lepas break up, pap! Twist 360 degree. Semua benda keluar. Dari yang dulu sebaik manusia, sekarang dia hentam sampai ke tanah serupa orang tu tak pernah ada sisi baik. Entah dia lupa jalan cerita dulu, atau dia yang lupa diri. 

Kutuk Ex-bf/gf selepas break up is a BIG NO wahai anak-anak. Why?

Kau tak rasa macam kutuk diri sendiri ke? Dia pernah jadi sebahagian dari hidup kau. Pilihan kau. Pernah sayang, pernah cinta. Bila kau mengata dia sama macam kau cakap diri sendiri. Bila kau kata dia tak guna. Kau sayang orang tak guna ke selama ni? Atau sebahagian dari hati dan diri kau selama ini adalah tak guna? Mungkin jugak kau ada taste yang teruk sebab suka orang tak guna. Magaaddd.

Kalau kau nak kata ‘sebab aku dah sedar dia tak guna lah aku cari baru’. Mampu senyum sinis je lah aku kalau dengar sebab permainan ayat tu akan terus berlangsung kalau kau break dengan pasangan kau yang seterusnya dan yang seterusnya lagi. On and on and on. 

Bila kau seronok sangat menghebahkan sesuatu yang buruk tentang ex kau, tanpa kau sedar sebenarnya kau jugak dah bukak jalan untuk orang keliling nampak kelemahan bukan setakat hubungan, malah diri kau sendiri. Depan kau mungkin orang akan gelakkan ex kau, belakang kau mungkin orang akan make fun kau pulak. Who knows? Sebab kadang kita memang akan rasa kita betul, tapi rupanya ada jugak salah kita yang kita tak perasan. So, beware. 

Tak tahu orang lain cemana, tapi orang kutuk ex kita depan muka ni dia punya makan dalam boleh tahan pergi jauh dari orang mengata diri kita sendiri. Exactly bukan sebab still ada perasaan. Tapi entah. Bila aku tengok member kutuk member pasal ex dia, ‘Kau lah bodoh pergi pilih orang macamtu’ sampai member tu duk terkulat-kulat tak tahu nak balas apa. Aku yang tengok dalam hati duk berketik ke yang bercakap tu ‘Hang tau dak, hang ni cilake?’

Ada setengah orang fikir, dulu ada benda yang perlu dijaga dan dirahsia buruknya hubungan atau pasangan dari umum sebab dia masih ada dalam hubungan tu sendiri. Putus je, dah boleh lepas semua memandangkan pihak yang satu lagi bukan siapa-siapa lagi dekat dia. Dari buruk yang dulu dinafi, sekarang dibuka dengan rela hati tanpa sekelumit rasa bersalah dihati.


Kawan, itu prinsip yang salah. 

Tak semua benda perlu dirungkai. Sama ada jahatnya dia atau silapnya engkau, biarkan simpan kekal diam. Tak perlu dijaja. Macam mana kau jaga masa bersama, macam tu jugak sepatutnya kau jaga sesudah tiada. Boleh bercerita, tapi tidak semua. Kena ada limit yang sangat rigid masa bercerita. Dan tujuan pun bukan untuk memburukkan mana-mana pihak. Sebab kadang orang dengar bukan sebab betul-betul kisah, tapi sekadar nak tahu. Seronok mengambil tahu. Dan cerita engkau menjadi rencah bicara hasil sesudah tahu.

Macam mana kau mula dengan cara yang baik, macam tu jugak kau kena sudahkan dengan cara yang baik. Dunia ni tak besar mana. Esok lusa entah macam mana bertembung muka.

Dalam membina hidup baru, kau perlu biarkan yang lalu kekal berlalu. Yang sedia tahu, biar sekadar itu. Dan yang tidak tahu, biarkan diam membisu. Cukup kau dan dia sahaja tahu apa sebenarnya berlaku yang semua orang tak tahu. 

Monday, 15 September 2014

Stay.

Hai. Asyik cakap pasal sedih, pasal patah hati, pasal nak move on, pasal curang lah. kali ni saya nak bagi penyelesaian kepada awak-awak yang tengah bahagia tapi macam tk confirm je nak bahagia tu.



Are you in a great relationship but wonder if there's someone better out there for you?
Ya, betul, kita cuma manusia biasa. Kita takut kalau-kalau kita buat kesilapan dalam pemilihan terutama sekali dalam hal cinta. Apatah lagi kini kita hidup dalam persekitaran yang berfikiran, "Kau muda lagi. Tak payah fikir komitmen." Maka banyaklah jiwa yang jatuh dalam perangkap, kekal rasa ragu-ragu walau dah bertahun dengan orang yang sama. 
Pada aku, ada satu je perkara paling penting untuk mencintai orang yang kau tengah bersama sekarang ni.
Kau kena fokus kat apa ada pada dia, bukan yang takde. Merepek lah 'I want a guy/girl who..' tu. Kau mesti pernah dengar psikologi yang gelas half-full dan half-empty. Kalau kau jenis macam aku; half-empty glass, kau akan fikir atau list kan apa yang kau tak suka kat pasangan kau. Ini yang kita taknak. Kau kena betulkan balik perasaan dan minda. Ingat, kau dah pilih dia. Nak tukar-tukar buat apa. Kau ingat senang ke nak move on, suka orang lain, move on, repeat? Yang nak test market walau dah ada bf/gf tu pulak, aku cuma nak cakap pergi mati kau sana. Nanti jadi the one that got away, jangan menangis meroyan.
"The grass is always greener on the other side because it's fertilized with bullshit."

Sesudah Lama

Hai,
semalam kamu menghantar pesanan ringkas melalui telefon bimbit. Aku tahu, berat untuk kamu menekan butang hantar supaya mesej itu sampai ke peti masuk telefon bimbitku. Mungkin sudah berapa hari kamu ingin berbuat sebegitu namun kamu gundah dengan jawapanku.

Mulanya,
aku agak kaget dengan mesej sedemikian. Setelah sekian lama keberadaan kita yang bermain perasaan tidak tetap pendirian.
Kamu mengutus khabar rindu kamu terhadap aku. Pantas, kamu selitkan soalan tentang kerinduan aku. Aku mudah menjawab, rindu itu hanya perasaan yang telah lama dipinggirkan dalam slot perasaan aku kerana rutin sibuk yang sengaja aku tempa.
Kamu itu sengaja, membiarkan rindu merajai perasaan kamu yang berbaur kenangan lalu yang tidak mungkin aku mainkan kembali. Kenangan itu adalah khilaf dari aku, mana mungkin bisa aku mainkan!
Percayalah, kamu itu ada potensi seorang wanita besi yang tidak mungkin mudah dibeli. Hati aku yang bertakhta di dalam diari hidup kamu yang dahulu terpaksa berpaling kerana sudah tiba masanya kita berjalan menikmati kehidupan sebenar.
Aku tidak mahu lagi kamu isi harapan kamu bergunung tinggi. Aku tidak mahu lagi berhipokrasi dengan perasaan ini.

Sungguh, aku pinta kamu berubah dan dapatkanlah bahagia kamu sendiri. Pulanglah ke tampuk fitrah kamu kembali. Pulanglah dan raikan bersama sahabat sejati serta famili.
Sungguh, aku tidak rasa derita perit kamu tetapi aku lihat bahawa kamu sedaya upaya membuang derita pada zahirnya. Secara rasminya ingin aku serahkan kembali kehidupan kamu itu dengan pesanan;
"Lahirkan dirimu yang baharu bukan kerana kisah lalu bersama aku, tetapi untuk memeriahkan kehidupan kamu tanpa sekelumit aku. Jadi dan carilah dirimu yang benar."
Aku bersyukur kamu berubah hati dan telah mengambil keputusan yang baik walaupun sukar. Semoga kita berjumpa lagi, di kehidupan baharu kamu kelak. Aku doakan kamu lebih berhak menikmati nyawa percuma kerana aku bukanlah seperti dilhat oleh kanta mata. Aku sedang bersembunyi di balik bayang hitam. Adakah perlu untuk aku meminta maaf kerana sudah beberapa tahun aku rasa kisah kita membelenggu hidup kamu? Aku rasa perlu untuk aku meminta maaf kerana aku yang mula memaut untaian perasaan kamu agar kita bersatu. Silalah maafkan aku.

Akhirnya,
aku semak kembali peti masuk telefon bimbitku. Sebenarnya ia sudah lama sunyi sejak mesej terakhir kamu semalam. Aku tekan dan lihat mesej terakhir kamu;
"Aku mohon kamu pinggirkan aku untuk dua tahun agar bisa aku lupakan kisah kita. Mungkin tempoh itu tidak cukup untuk menjahit memori bersama kamu tetapi akan aku cuba-paksa demi diri aku."