Monday, 22 December 2014

Terima kasih, sayang.

 Menguap, tanda mengantuk yang teramat, sebelum mata kelayuan dan tenggelam, izinkan aku menulis beberapa perasaan yang enak bila kita bersama. Tergelak kecil saya, maksud saya semasa kita sedang menjalin cinta ini.

1) Terima kasih sayang, untuk sebuah salam perkenalan, ianya agak kekok pada mula kita berkawan, bahasa "aku kau" caci maki, selamba. Dan, kita sangat kelakar sayang. Sangat!

2) Terima kasih sayang, kita semakin rapat, dari hari ke hari. Kita mengenali dengan baik sekali. Ada pergaduhan kecil, awak merajuk saya pujuk, tapi bila saya merajuk awak tak pujuk pun kan! Tapi tak apa, saya tahu awak sweet.

3) Terima kasih sayang, awak call semata-mata nak dengar suara saya yang marah-marahkan awak. Lepastu saat kita terdiam, saya dengar hati awak berbisik, "Saya terlalu cintakan awak." Terima kasih sayang. I LOVE YOU TOO!

4) Saya busy sikit, awak pun busy. Kita sedang merangka masa depan kita yang terbaik bersama. Saya sedang dan awak juga. Terima kasih sayang untuk harga sebuah kesabaran!

5) Semakin hari semakin rindu, tinggal text sekejap dah rindu. Saya harap awak tak jemu terima text saya yang sama berulang kali tu, saya betul sayang dan cinta awak! Masa tulis entry ni pun, saya sedang merindu.

6) Awak okay? Haih...jangan fikir bukan-bukan, saya takkan tinggalkan awak, saya tak ada orang lain lah, Meh sini kepala awak tu, saya nak kiss. Jangan fikir bukan-bukan okay? Saya janji saya akan jaga awak dengan baik.

7) Sayang, buat apa tu? Okay saya tahu dah jawapan awak, sedang merindui saya, menyintai dan menyayangi saya kan? Terima kasih, sayang!

8) Mata dah semakin kelayuan, okay saya cukupkan sepuluh dulu! okay?

9) Tanpa jemu, sama sahaja saya sayang cinta rindu awak.

10) KITA.

Terima kasih yang terhingga, terlalu banyak. Bukan untuk jumlah sepuluh. Malah lebih!

 Kita seronok, dari perkara tak tahu kita jadi tahu, dari yang kesukaan sampai menjadi kegemaran. Dari tak kenal kita jadi rapat dan dari rapat kita tak mahu berenggang. Dan dari situ kita masing-masing tak mahu melepaskan. Sayang antara kita dah terlalu kuat. Sangat kuat. Terima kasih.

Embun Karina Abdullah Saif.

Saturday, 20 December 2014

Jangan Terlepas!

Nota: Setiap lukisan merupakan gambaran sebenar babak yang terdapat dalam setiap buku.

Thursday, 18 December 2014

Kita sudah semakin jauh, jadi aku memilih "JARAK" untuk kita.

 Pagi, mungkin untuk di Malaysia, dekat sini sudah masuk malam yang sedang ketengah. Untuk dua buah negara yang terasa dekat mahupun jauh, seperti sama saja hati kita yang sudah tidak pernah dekat, seperti magnet, dulu. Dan magnet itu sudah jatuh pecah dan hanya tinggal serpihan-serpihan namun masih lagi melekat. Ya, itu magnet bukan kita.

 Hari ini sudah masuk 120 jam 45 minit dan 59 saat kau telah abaikan aku. Ruang yang kita cari terlalu lama untuk bersifat tersedia. Aku memandang jendela yang seakan memanggil aku untuk menutupnya, angin malam sejuk membuat aku ingin berbaring dan hanya berselimut. Nombor untuk kegunaan harian belum bertukar lagi, mungkin sebentar lagi atau kemudian nanti, entah.

 Mencapai buku bacaan yang tertangguh, "Saksi Cinta" membuat aku tergelak kecil. Ada juga ya buku cinta yang memerlukan "saksi." Ya, untuk pasangan yang memerlukan hak untuk memiliki, lalu aku menilik belakang buku, isbn. Ya, isbn pun ada untuk "HAK CIPTA TERPELIHARA." Jadi tiada salah untuk mengetengahkan hak cipta atau hak dalam memiliki seseorang tanpa sebarang "PENAFIAN" bukan?

  Mulut menguap sedepa, mungkin letih kerana terlalu penat dan mengantuk masa dalam flight tadi. Sebelum masuknya tahun 2015, dan kerja yang bakal menanti untuk diberi tumpuan, berehat kini menjadi keutamaan dari melayani perasaan. Jadi jarakkan sedikit hati kita, bila terlalu dekat membuat aku sarat, dari jauhnya berkilometer sehingga terpisah dua buah negara, sifatnya sama sahaja. Hal-hal dan permasalahan kita takkan pernah selesai. Selamat malam cinta hati di Malaysia!

Embun Karina Abdullah Saif.

Wednesday, 17 December 2014

Buku Terbaru


Ulii Azman (Alumni Skuad Terfaktab) dan Zaffe A (Skuad Terfaktab) bergabung meletup penuh sentap dalam September!


Amirul Idham (Skuad Terfaktab) dengan novel fiksyen thriller pertama yang bila start baca memang takkan berhenti!

Boleh mula dibeli di www.terfaktab.com 

Tuesday, 16 December 2014

Kau okay? aku okay.

Semalam hujan, lebat. Macam lebatnya isu pergaduhan kita. Tentang kau balas text lambat, dan kau dahulukan orang lain sedang kita sedang sembang hal-hal serius. Aku okay. Kita okay.
Kau busy, sangat busy. Jadi aku cuba juga untuk membusykan diri. Tapi kau ada juga masa reply text aku walaupun lambat, sebab kau perlu dahulukan orang yang perlukan khidmat kau. Aku okay. Kita okay.

Aku paling kau utamakan, sampai orang tak tahu pasal hubungan kita. Kau cakap belum masanya. Ada banyak hati kau nak kena jaga. Hati ex-ex kau misalnya. Jadi aku ini apa dan siapa? Tak apa. Aku bersabar. Aku okay. Kita okay.

Kau layan orang lain baik-baik. Sampai personal text tanya “kau okay, kau okay?” Tapi aku kau tak pernah tanya. “Aku tak okay” sebab kau kenal aku seorang yang kuat, jadi kau tak payah ambil berat sangat pasal aku. Aku boleh handle sendiri. Aku okay. Kita okay.

Aku dah makin cemburu. Perasaan itu dah mula ada, aku risau bila ada perasaan macam ni, itu tanda aku dah mula sayang sangat. Tapi bila aku tanya kau pergi mana, buat apa, dengan siapa, dah makan belum? Dan kesemuanya pertanyaan klise dan apa yang kau buat kau tak inform dah sampai aku kena tanya dan kau cakap “macam tak biasa” aku fikir aku terlalu mengongkong pula. Aku okay kita okay. Maaf aku terambil berat.

Bila kita jadi selalu gaduh, layanan sesama kita jadi kurang. Mungkin aku nak kau pujuk dan kau nak aku “okay” dengan sendirinya dan berpura macam tak ada masalah. Aku terpaksa berpura demi menjaga hubungan kita ni ke? Aku mengalah. Aku okay. Kita okay. Dan hubungan kita okay.
Kau minta maaf, kau cakap semua salah kau, aku maafkan dan kita berbaik, esoknya kau ulang lagi silap yang sama. Aku tegur itu ini bukan nak perfect, tapi bawa berbincang macam mana sekalipun, serupa aku seorang saja yang pertahankan hubungan kita, dan kau sedang sibuk mencari penganti aku. Aku tahu jangan tipu. Aku okay. Kita okay. 
 
Aku dah tak tahu nak buat apa. Jadi aku berdiam diri. Kalau rindu kalau cinta dan sayang aku, cari dan ajaklah aku kembali. Rasa cinta itu ada, sayang itu masih ada. Tapi dalam kau tak sedar, kau dah buang aku. Tak apa, aku maafkan. Aku tahu kau sedang terleka. Mungkin.

Kita tak ada masalah, langsung. Kita okay. Aku okay kau okay dan hubungan kita okay. Mungkin kita perlukan masa dan ruang untuk merindu dan saat itu kau janganlah anggap aku tinggalkan kau. Okay? Banyak sangat kesalahan kau pada aku, terlalu banyak jadi kita tak payah berjumpa, tak payah berbincang sebab kau suka baca entry aku bukan? Jadi bercintalah dengan alam maya ni. Okay? 

Aku tidur dulu.

Embun Karina Abdullah Saif.

Saturday, 6 December 2014

Beri aku ruang.

 Hai? Masih belum terlewat untuk aku ucapkan selamat malam? Kipas aku pasang kuat, muzik aku pasang menderu bagi memenuhkan ruang berkotak--iaitu bilik tidur. Seperti malam sebelum ini selepas ini dan akan mendatang, aku kecewa. Aku benar kecewa dengan kewujudan perkataan kecewa ini. Benar.

 Beri aku ruang, aku tak pernah meminta apapun, jika bila aku meminta ruang pada sekeliling manusia yang ada, tolong berikan. Aku memerlukan ruang. Aku keletihan, untuk yang keberapa kali> Entah, masih tiada jawapan atupun kemahuan itu hanya mahu berdiam, berdiam itu lebih baik atau pandangan mata ini terlalu liar memerhatikan gelagat manusia dan manusia? Tuhan, oleh itu butakan mata aku.

 Nafas terasa sempit, udara pula sudah tercemar untuk merasakan udara yang segar, serasa hati ditujah kuat oleh pisau, cuma tak tertoreh, mungkin latanya hanya tempat kediaman parut sahaja. Jadi malam, aku terlalu kecewa denganmu.



Bila di-fikirkan semula,
Aku rasa semua ini sia-sia,
Merindu pada yang bukan pemiliknya,
Kemudian rasa sarat terseksa-merana,
Sedang tiada yang peduli apa yang kita miliki cuma “air mata.”

Aku faham.
--apa yang kau faham?
--aku terlalu faham akan soal hati.
--kau sudah cukup sifat untuk mengerti?
--ya,kerna itu hati aku senang memberi-di-curi-di-tinggal pergi.
--mudahnya?
--tiada yang mudah untuk sebuah kebahagiaan.
--kau terlalu mengejar.
--aku berjalan tanpa menoleh ke-belakang.


“Rindu itu terlalu asyik,seperti gula-gula kapas yang manis,di-makan lidah rasa seperti di-sula begitu juga rindu—yang di-sangkut pada dahanan—ingin di-cabut namun lena terbenam.”
 

 

Friday, 5 December 2014

Drama, Love & Relationship.

Drama, Love, Relationships.

Its not about whose right, or whose wrong
Its not about whose weaker, or whose strong
Its not about whose innocent, or whose fault
It aint really bout that kind of thing at all
Its not about who does it, who done it, or did it to who
Dont matter if the both of you lose
Its really not bout nothing, cept for me and you

Its all about drama, and love, and 'lationships
And when the going gets tough, you deal with it
And you dont ever, you never walk away from it
You hold on, and be strong
Its all about drama, and trust, and making it
If your somebody, mess up, you take it in
Dont let no body come between you you just stay with it
And hold on and be strong
And Hold on

Its not about the stupid things that we say
We're always saying stupid things anyway
Its not about the secrecy or the lies
Girl everybodies got a secret to hide
Its not about who was it, or was she, whose creeping on who
Wont matter if the both of us lose
Its really not bout nothing, cept for me and you
Its all about drama, and love, and 'lationships
And when the going gets tough, you deal with it
And you dont ever, you never walk away from it
You hold on, and be strong
Its all about drama, and trust, and making it
If your somebody, mess up, you take it in
Dont let no body come between you you just stay with it
And hold on and be strong
And Hold on

Its all about drama, and trust, and making it
If your somebody, mess up, you take it in
Dont let no body come between you you just stay with it
And hold on and be strong
And Hold on
Aint bout your pride
Aint bout your self
Its bout the two of you, and no one else
Aint bout the hurt
Aint bout the lies
Aint bout the crazy things thats running through your mind
Its bout the love thats spose to last and never die
Its all about drama, and love, and 'lationships
And when the going gets tough, you deal with it
And you dont ever, you never walk away from it
You hold on, and be strong
Its all about drama, and trust, and making it
If your somebody, mess up, you take it in
Dont let no body come between you you just stay with it
And hold on and be strong
And Hold on

 Semuanya tentang cinta, yang kita merasakan "sayang yang terlalu dalam" sayang yang lahir dari hati yang sakit dan mengharapkan satu nafas cinta yang baru. Selalunya apabila seseorang itu gagal dalam percintaan yang pertama, dia akan mengambil masa rehat yang cukup lama bagi mengubat luka lara hati. Dan ada juga yang terlalu pantas untuk mencari seseorang yang lain dengan terlalu cepat supaya tak terasa atas "kehilangan" yang baru berlaku. Dalam sesebuah hubungan cinta itu pergaduhan dan perselisihan faham itu sering terjadi dan salah seorang dari pasangan itu tidak diberi peluang untuk explain kejadian sebenar yang berlaku kerana pasangan mereka mengambil mudah dengan menuduh tanpa memberi ruang untuk "sebuah penjelasan."
 
 Bilamana cinta itu terus digelar sebagai dusta, nilai kepercayaan itu hanya seumpama senipis bawang, yang halus dan senang untuk terkoyak, dan bilamana bahagian yang nipis itu tidak boleh dibaikpulihkan ianya akan menjadi seolah "tergantung."

 Hubungan yang tergantung pula, antara dua iaitu bisa diselamatkan atau tidak, bergantung pula kepada dua jiwa yang sedang berperang dengan hati mereka, antara mahu atau tidak. Perkara seperti ini selalunya akan mengundang kepada sebuah pergaduhan yang bersifat "berpanjangan" dan tak bertemu jalan pengakhiran yang baik.

 Sekadar nasihat melalui pengalaman, setiap permasalahan bawalah berbincang dan cuba untuk berterus-terang. Ya, itu hanya semudah kata dan bukan semudah perbuatan. Untuk kebaikan bersama berbincang dan semasingan belajar untuk support each other. Sepertimana cinta itu kuat dan baru pada mulanya, janganlah diakhiri hanya dengan permasalahan yang tiada jalan penyelesaian. Jika sayangkan pasangan anda, selalulah bersikap dan bersifat positif. Fikirkan hak untuk bersama dalam jangka masa yang panjang. Good luck!

 Semoga bertemu bahagia.

Embun Karina Abdullah.

#NowPlaying Baby Face - Drama, Love, Relationships.