Tuesday, 9 June 2015

When did you started to be really afraid?

When did you started to be really afraid?

You’re afraid of the imaginary monster chasing behind
Scared you to death that you run out of breathe 

Run –
Sometimes you had the thought of
stopping and let the monster eat you fresh alive
From outside tearing apart
And inside it goes, eating the decomposed heart and soul
rotten thought and brain mold

The stagnant blood river
Maybe it’s all what will people found
Because it’s all what will left

Friday, 17 April 2015

Awak, semoga bahagia milik kita.

Awak, tak apalah kalau kita tak kaya. Nanti kita cari rezeki yang halal sama-sama. Sederhana pun cukup bagi saya.

Awak, tak apalah kerja biasa-biasa. Janji tiap malam awak ada di sisi saya. Itu pun cukup bagi saya untuk kita luangkan masa bersama-sama.

Awak, tak apa belajar bagus-bagus. Masa depan cerah. Tapi, nanti peluang awak jumpa orang yang berpendidikan tinggi, banyak pilihan lagi.

Mungkin, sekarang kita bersama atas semua kekurangan. Dan, nanti awak lupakan saya setelah berjaya. Manusia selalu lupa bila berharta benda.

Untuk suatu masa nanti, bila awak cari saya, saya masih orang yang sama. Awak minta maaf, saya maafkan. Awak menangis, saya seka airmata.

Awak minta maaf, awak tinggalkan saya dan awak dah berubah. Saya jawab tak apa. Kasih dan sayang boleh berubah. Kita manusia terkadang lupa.

Awak beritahu saya, awak nak hidup dengan saya. Saya terima, walau masa lepas awak dah banyak sakitkan hati saya.

Awak tanya kenapa tak halang awak dulu. Saya jawab, saya tak minta awak pergi. Awak yang sendirinya melangkah pergi tanpa menoleh lagi.

Hari perkahwinan kita biasa-biasa. Belah awak, meriah sekali. Awak cakap pada saya, "awak nak apa semua saya bagi." Saya tersenyum sahaja.

Dan tanya lagi, "kenapa awak tak pernah minta apa-apa dari saya? Hadiah dan sebagainya?" Saya jawab, tak apa semua itu saya boleh usaha.

Lalu awak ucap, "terima kasih kerana ada" saya jawab, "sama-sama kerana telah kembali pada saya."

Sekian cerita pendek dari saya. Salam jumaat semua.

Thursday, 19 March 2015

Wahai kawan.

Hai kawan. Apa khabar?

Pejam celik, pejam celik dah hampir tiga tahun kita semua berkenalan dan belajar kat sini (mana-mana universiti awam atau swasta). Masa mula-mula kenal, ada yang berpasangan sama ada pakwe atau makwe. Namun, ada juga yang tak pernah bercinta malah ada yang langsung tak pernah terfikir untuk bercinta. Masing-masing dengan cerita masing-masing.

Begitu juga ceritanya dengan aku. Awal-awal aku dah set tak nak bercinta sebab tak nak fokus untuk belajar terpesong la (konon). Tapi nafsu remaja membuak-buak woi bila masuk universiti. Maklumlah makwe yang entah dari mana tiba-tiba boleh wujud kat tempat belajar. Mulalah rasa nak bercinta jugak.

Runtuh tugu imanku, sayang.

Aku sebenarnya tak reti nak tulis deep sangat. Dan aku tulis ni bukan nak cerita pasal aku. Tapi nak cerita tentang kita semua iaitu kawan.

Sudah tentu aku berkawan lebih ramai dan rapat dengan lelaki in real life berbanding perempuan. Hal ini demikian kerana ego atau perasaan malu serta rendah diri yang ada dalam diri ini (mungkin tipu). Kalau perempuan aku lebih menggunakan pendekatan laman sosial. Tapi memang seronoklah berkawan dengan kawan-kawan kita sebab masing-masing perangai macam orang gila pun ada kan? Tak kira lelaki atau perempuan, pengkid atau pondan, gay atau lesbo, masing-masing tetap ada kegilaan dan unik. Walaupun gila-gila tapi hati mekar berbunga.

Perkara biasa bila sebut pasal berkawan dalam kalangan pelajar universiti ni memang tak lari dan mesti ada walau sekelumit perasaan untuk bercinta sesama kawan sekelas, betul atau tidak? Bagi aku betul, berdasarkan pengalaman yang dilalui. Maka bermulalah drama cinta sang dara dan teruna memadu cinta yang mula mekar bersaksikan kawan-kawan sekelas yang lain. Susah untuk menipu kalau cinta kampus kerana pada akhirnya akan terbongkar juga hubungan tersebut. Kalau tak terbongkar pun mesti ada ‘detektif’ yang menyiasat lalu membongkarkan. Memang tak boleh lari.

Selain itu, ada juga yang bercinta atas dasar rekomen dan galakan dari kawan-kawan. Kategori ni aku susah sikit nak definisi sebagai aktiviti yang baik atau buruk. Orang yang memang tak tahu menahu tentang percintaan seperti dipaksa untuk bercinta. Ibarat mak bapak yang dah aturkan perkahwinan anak mereka. Tapi atas dasar galakan tadi, maka bercintalah dua insan tersebut atas pengaruh dan rekomen kawan-kawan. Ibarat kahwin dahulu baru bercinta kerana mak bapak yang paksa.

Akhir sekali, aku nak juga sentuh pasal percintaan yang telah merenggangkan hubungan sesama kawan. Mengikut pemerhatian aku dan mungkin anda juga perasan, kawan-kawan yang bercinta ini akan lebih mengutamakan pasangan mereka berbanding kita yang terlebih dahulu mengenali mereka. Mungkin isi ini berbaur kekecewaan tetapi harus diakui kebenarannya. HAHA Bagi aku, kalau pasangan mereka yang betul-betul memberi motivasi dan semangat untuk mereka belajar memang aku tak kisah. Tapi kalau sampai pasangan mereka yang mengawal tingkah laku mereka sehingga nak ajak lepak sekaki pun payah, memang parah dah.

Jadi, aku nak pesan kepada diri aku sendiri. Bercinta biarlah berpada-pada kalau masa belajar ni sebab ada banyak kerja lagi kena buat. Untuk peringatan aku sendiri jugak, masa bercinta memang tak boleh nak lari dari ego dan hipokrit terhadap diri sendiri.


Sekian, dari kawan untuk kawan.

Sunday, 8 March 2015

Kita semua rasa.

Losing =  emptiness

Apabila kau hilang someone yang kau sayang, mesti akan ada sekelompok manusia yang hidup sekeliling kau berteriak umpama mereka faham apa yang kau rasa. Time tu juga tiba-tiba muncul manusia yang  berteriak lantang seolah-olah mereka tahu kau ni jenis orang yang macam mana, dan tahu strategi yang kau akan guna untuk settle semuanya.

Tetapi, dalam kelantangan mereka berkata umpama mereka peduli tentang semua benda. Tak ada seorang pun yang jujur dengan kau, bukan tipu, cuma tak jujur. Percayalah, dan aku rasa kau sendiri pun tahu. Tak ada seorang manusia pun yang betul-betul faham perasaan kau, yang tahu keadaan kau bila kau melepet kesepian dekat rumah sensorang, yang peduli bila kau terlentang atas katil meratap langit yang terbentang, tak ada siapa tahu macam mana duka lara kau rasa bila kau menangis menjerit sensorang.

Kau ingat mereka peduli?

Tak ada siapa peduli.

Aku pasti.

Mati hati ni sebenarnya lebih kurang je dengan mati jiwa. Cuma bila mati hati, kau masih diberi peluang untuk teruskan hidup dan bina segalanya semula, itu bezanya.

Bila kehilangan, mesti akan ada proses pembentukan semula. Mencari semangat untuk bangun dengan gagah memapah segala kudrat dan kehendak yang ada untuk mengutip sisa-sisa cebisan yang berderai. Memang makan masa, ada yang mengambil masa dua tiga minggu, ada juga yang berbulan-bulan dan bertahun lamanya. Bila dah lepas stage meratap, bila kekuatan dah ada dan segala kudrat dah dihimpun bersama. Kau sendiri akan bangun tersenyum dan merasa sebenarnya dunia ni tak ada lah sekejam mana yang kau, aku, dan kita semua sangka. Tetapi, nanti, akan ada benda yang mendorong kau mengenang kenangan lama.

Aku pasti, pasti ada.

Kau fikir kau dah terima rasa kehilangan tu, tapi satu benda jadi.

Puff!

Umpama magis, sekelip mata sahaja.

Buat kau rasa kau kehilangan benda yang sama. Sama macam dulu yang kau rasa.

Ramai orang percaya bilamana kita dah berjaya lompat keluar dari satu dimensi yang penuh kesedihan kita dah berjaya lari dari luka lama. Sebab apa? Sebab orang kata,

“Kenapa nak ingat luka lama, bila yang suka dah ada depan mata?”.

Tetapi kita lupa, tiap yang terbuka tu perlu ditutup semula. Kau takkan mampu baiki semua luka dalam satu masa. Macam mana kau belajar menjadi manusia dari sekecil bayi sampai sebesar hari ini, macam itu juga lah kau perlu bangun dan belajar memperbaiki hati. Langkah demi langkah. Kau takkan berjaya tutup semua luka bila dah ada suka depan mata, tapi kau akan kutip satu persatu cebisan jiwa yang kau hilang dan cantumkan semula bila tiba masa.

Kau akan rasa mati hati berkali-kali, tapi sakit tu kau akan rasa berkurang sedikit demi sedikit saban hari.



Suka dan duka tu sebenarnya satu benda yang saling berkait, kau takkan dapat salah satu tapi kau akan rasa dua-duanya sekali. Kau nak suka? Kau kenalah rasa dukanya. Tapi ingatlah, bilamana kau cuba tempuh saat kehilangan jangan cuba berlagak seperti kau dah cukup kuat untuk hadap semua sakit tetapi cuba belajar untuk kuatkan hati. Set kan minda kau sendiri yang mana bila orang yang kau sayang mati dalam jiwa, tak semua benda dalam dunia ni mati bersama dia. 

Menangislah semahunya, meratap lah bagai gila dan ambil masa seberapa lama mana pun yang kau ada. Fikirlah, dalam kau menangis cuba berusaha membaik pulihkan jiwa dan keadaan, akan ada manusia lain dalam masa yang sama yang sedang tersungkur terjelepuk jatuh dan menahan kesakitan sebab kehilangan.

Dalam menempuh hari yang mendatang, pasti akan ada hari kau hilang orang yang kau sayang, kau patah hati. Kau kena tahu yang kau takkan mampu lenyapkan semua luka dalam kotak masa yang kau ada sebab kau cuma manusia biasa. Kau bukan adiwira. Kau tak ada superpower.

Semua yang jadi, bersebab. Kau takkan dapat jawapan terus menerus kepada setiap persoalan. Cuma simpan rasa percaya, dan jaya tu akan datang sendirinya. Dunia takkan bentangkan semua dan suap kau dengan jawapan kepada soalan yang kau hamburkan, tetapi dunia akan mengajar kau cara untuk mencari tiap langkah kepada jawapan.

Dunia tak kejam macam yang kita sangka.

Mungkin dalam tiap kemanisan, pasti ada kelukaan.

Tetapi jangan lupa, dalam luka tak mustahil ada manisnya.


Thursday, 5 March 2015

Aku di Sudut Belakang

Jauh di belakang, di sudut yang mungkin ada manusia tidak langsung tahu kehadiran aku. Aku melihat segala perilaku kamu. Ketawa. Bergurau senda. Bercerita tentang indahnya hidup kamu. Tentang segalanya yang membawa ketenangan. Kamu lebih segar begitu barangkali.

Aku terus perhati. Sama ada kamu sudah lupa atau tidak, aku pernah berada di depan kamu sebelum aku terperosok di belakang ini. Mungkin orang lain tidak pernah tahu ataupun mahu tahu apa yang telah berlaku. Tapi, aku tahu kamu pernah menjeling aku di belakang. 

Percayalah, sejarah telah terlakar walau pahit yang telah kita tempa. Aku pernah ada untuk kamu dan kamu juga pernah ada untuk aku. Masing-masing seperti saling perlu ketika itu. Gelak. Ketawa. Malah kau pernah mengajar aku perihal tangisan.
"Menangislah kerana kuat dan cekal, bukan menangis kerana keseorangan," kata kamu. Ya, aku sebenarnya tidak lagi cuba untuk menangis selepas aku undur dan duduk di belakang ini. Kerana aku tiada sebab untuk menangis setelah kamu lenyap ketika mata aku masih jaga. Mungkin aku sedikit terleka membiarkan kamu mencipta bahagia yang mungkin tidak pernah aku ajarkan. Jadi, apa-apa pun yang telah berlaku, sedang berlaku dan akan berlaku maka aku terus berada di belakang ini. Kalau kamu berasa ingin berehat daripada berada di hadapan, maka ketahuilah yang aku ada di sudut belakang, yang mungkin kamu rindu.

Sudut ini mungkin sempit, tapi hanya ada aku. Mungkin kamu juga, kelak.

Thursday, 22 January 2015

Berita Terkini

 Kami mahu awak, menulis untuk kami!


 Jumpa di sana guys!


 Tawaran sehingga 31 Januari 2015!!

Untuk keselesaan dan kemesraan korang bersama.

Monday, 19 January 2015

Rasa yang berbeza

Harini cuaca panas, panas sama macam panasnya hati aku bila kau hantar whatsapp penuh makian tentang betapa lambatnya aku nak reply semua whatsapp yang kau bagi, tentang betapa endah tak endahnya aku jawab call kau, tentang betapa dinginnya aku bila kita keluar. Senang cerita kau ungkit semua benda. Tapi apahal pulak?

Diam.

Aku diam.

Diam tak tahu nak kata apa.

Makin aku diam makin galak kau menyembur kata-kata maki pada aku dalam whatsapp. Panjang berjeler, aku saja diam biar lama whatsapp kau tu tak berjawab. Kau makin bengang, saja jugak aku tak angkat call kau, aku tahu kau nak berperang dengan aku dalam telefon pulak. Konon nak maki aku dengan nada suara dan kata-kata yang aku sendiri taknak dengar. Aku biarkan telefon berdering ditepi, aku peduli apa.

Makin laju bunyi notification whatsapp yang masuk.

Memang saja je aku biarkan, malas nak reply.

Aku tahu aku yang paling kau utamakan, selalunya macam tu. Kau jaga aku elok, bagai menatang minyak yang penuh kata orang kan, penuh kasih sayang. Kalah orang bercinta bagai nak rak bertahun-tahun yang dah sedia nak kahwin tu. Bila aku terlentang sakit, nangis-nangis time aku lapar, tak kira susah senang aku kau mesti ada je kat sebelah aku dengan rela. Kau tahu aku tak paksa. Aku tak pernah paksa, sekali pun tak ada. Sumpah, tak ada.

Hubungan kita, keakraban antara kita yang ada kita simpan sama-sama. Aku taknak orang lain salah anggap tentang kita, aku taknak orang lain berkata-kata tentang kita. Aku biarkan semua tersimpan kemas dalam kotak rahsia kita berdua. 

Aku tak pernah kongkong kau. Kau nak pergi mana, kau nak keluar dengan siapa, kau nak buat apa pun itu kau punya suka. Tak pernah aku buat perangai nak halang kau buat apa pun. Sebab aku harap kau buat benda yang sama. Tapi bila sampai masa aku, aku buat apa aku nak buat. Kau tarik muka, buat muka sememek lepastu bagi message penuh ayat sentap konon aku tak jaga hati kau. Ke kau sebenarnya cemburu? Aku dah kata, kita ada masa bersama dan ada masa kita tak perlu kongsi berdua. Aku perlu masa untuk diri aku dimana aku tak perlu kau untuk ada masa itu. Kau kata kau faham, tapi kau kata “rasa” itu dah lama kau pendam.

Aku terdiam tanda tidak faham.

Tiap kali kita gaduh tiap kali tu jugak kau ungkit semua benda yang kau buat untuk aku, semua masa yang kau dah korbankan untuk aku, semua benda. Semuanya. Tiap kali gaduh jugak la kau ulang buat benda yang sama sampai aku dah naik muak. Buat aku rasa kadang-kadang apa sebenarnya yang kau cuba sampaikan. Kau nak aku hargai pengorbanan kau, dengan cara mengungkit? Kau ingat aku lupa? Aku ni manusia jugak, ada rasa ada jiwa. Tapi aku tak buta pun. Kau pun tahu. Celik je mata aku ni ha.

Aku dah taktahu nak buat apa. Dalam diam aku akhirnya faham apa yang jadi. Konklusi yang aku cipta, akhirnya kena dengan masalah kita. Aku tahu apa sebenarnya “rasa” yang kau kata. Bukan aku tak pernah cuba. Pernah. Tapi rasa tu tak ada.

“Rasa” yang aku rasa tak boleh dipaksa.

Maafkan aku dan aku rasa kita masing-masing perlukan ruang dan aku perlu jarakkan hubungan kita agar rasa tu boleh dihakis mengikut arus masa. Sebab rasa itu tidak ada pada aku tapi hanya pada kau saja.

Maaf, aku tak bersedia.