Saturday, 26 December 2015

Singgah Sebentar 2015

"Alangkah bahagia kalau orang yang kita suka turut menyukai kita kembali."

Aku sebenarnya banyak melalui kegagalan dalam perhubungan. Tapi sekarang aku lebih berani atau tidak segan untuk berkongsi pengalaman tentang perhubungan ataupun soal perasaan. Mungkin siri perhubungan yang gagal sebelum ini telah megajar aku sedikit sebanyak tentang perasaan. Melalui siri perhubungan yang gagal tersebut maka aku lebih banyak berpesan kepada rakan-rakan in real life atau di media sosial terutamanya Twitter. Pesanan aku bergantung kepada orang yang aku tegur/kenal dan topik yang dia sembangkan.

Bagi aku, pesanan feveret untuk tahun 2015 adalah, "Kalau sukakan seseorang, bagitau je kat dia."

Aku melalui sendiri fasa pesanan tersebut. Bayangkanlah tiga orang gadis confess yang mereka sukakan aku dalam tahun 2015. Tapi aku mengenali tiga orang gadis tersebut dalam masa yang berlainan.

     Gadis pertama, aku kenal di Twitter terlebih dahulu sebelum kenal in real life sebab dia merupakan rakan/senior universiti. Ada juga setahun lebih aku kenal dia (sejak 2013) dan awal tahun ni dia confess. Aku pada mulanya tak percaya kata-kata (mesej) dia sebab aku jenis low confident level bila berdepan dengan gadis cantik. Seperti biasa, cantik itu subjektif. Tapi dia putih, tinggi dan comel kot. Masa kenal dia aku tak expect langsung dia sukakan aku sebab dalam fikiran dah set "Orang cantik ni mesti dah ada pakwe." Selesai confess dia tegaskan yang dia dah move on. Masa kenal dulu aku ingatkan ayat-ayat manis/flirt serta pickup line hambar tu sebagai jenaka saja. Rupa-rupanya memang dia maksudkan dan itu hint supaya aku confess. Come on, dia putih, tinggi dan comel kot!

     Gadis kedua, rakan sekelas yang boleh dikatakan aku kenal dalam masa yang singkat. Aku kenal pun sebab aku menyibuk dalam urusan perhubungan dia je. Kononnya nak jadi hero gadis-gadis la. Dia bergaduh teruk dengan pakwe dia masa tu. Aku cuma bertanya khabar sebab dia tak rapat sangat dengan orang lain. Atau orang lain tak ambik kisah sangat tentang dia. Kesian juga tengok gadis bergaduh dengan pakwe, rakan sekelas pulak tu. Tapi memang aku dan dia kawan biasa je la. Aku pun ingat-ingat lupa macam mana dia boleh confess masa tu. Nak kata aku ada mengayat dia, tak ada kot. Tapi dia ada bagitau direct yang aku tak layan dia tu sebab dia berani confess kot. Aku tahu dia seorang yang ego dan cekal dalam mengharungi hidup. Maka aku bertenang. Cuma ada sekali dia mengadu kat aku yang ramai lelaki tergilakannya. Ada dalam empat orang lelaki nak kat dia masa tu. Dengan spontan aku tanya, "Power betul you sekarang sampai lelaki tergilakan you," dan dia terus jawab, "I belajar dari you. I suka tengok you." Risau pulak aku dengan jawapan dia. Dia kata dia perhati je aku. Aku tak nak jadi anasir jahat dalam hidup seseorang. Maka kau harap dia lekas jumpa kekasih yang tepat untuk menemaninya sampai mati.

     Gadis ketiga dan teristimewa. Gadis ni aku kenal masa first year masuk universiti. Satu fakulti pengajian. Terpandang masa dalam kelas dan terus terpacul di minda bahawa dia ialah wife material. Muka manis. Tapi ramai pulak kawan sekelas yang bercadang nak tackle dia. Aku dah give up awal-awal. Tapi ada je aku tegur dia kat Fesbuk masa tu. Macam biasa, orang manis ni memang aku set dia dah ada pakwe atau akan ada pakwe yang bakal mendampinginya. Aku ignore tapi dalam masa yang sama masih adore. Aku tak bagitau kat sesiapa pun tentang perasaan masa tu. Maklumlah tak berapa kenal sangat dengan kawan-kawan baharu. Tahun berganti tahun dan dalam masa yang sama aku mengenali beberapa orang gadis (untuk dijadikan kekasih kononnya). Masa berlalu begitu pantas. Dalam kepantasan masa itu aku sempat stalk Twitter dan Fesbuk gadis tersebut macam tak move on walaupun dah set yang aku takkan dapat dia. Macam mana nak dapat kalau berbual atau bertegur sapa secara verba pun tak sangat. Hanya bertentang mata saja dan berlalu pergi. Ego lagi penting beb. Sama ada dia memang tak ada perasaan langsung atau jenis nerd atau dia dah ada pakwe di kampung halaman yang telah berjanji sehidup semati.

Maka sampailah ke hari terakhir peperiksaan final semester bagi gadis itu dan rakan-rakan aku yang bakal grad on time. Keluar saja dewan peperiksaan semua muka lega sebab dah tak ada exam tapi aku dan beberapa orang kawan yang lain masih ada baki paper yang perlu dijawab. Aku dan beberapa kawan yang lain cuba stay di luar dewan untuk beramah mesra bersama mereka yang kebanyaknnya boleh dikatakan dah habis study peringkat ijazah. Gadis itu juga ada dan sibuk bergambar rakan-rakannya yang lain. Aku masih lagi buat sombong dan pura-pura tidak melihatnya. Selesai sesi di luar dewan tiba masanya untuk pulang dan aku terus bergegas ke kawasan parkir motosikal untuk balik ke bilik.

Tiba-tiba ada suara memanggil nama aku dan aku tak familiar langsung dengan suara tu. Suara perempuan pulak. Rupa-rupanya gadis itu yang memanggil nama aku. Ralat juga aku nak respon masa tu. Bersungguh dan kuat juga suara dia panggil nama aku dan dia berkata, "Bye". Aku berpaling dan "Bye" juga sambil melambaikan tangan disertakan dengan senyum kelat. Terus aku rasakan ada sesuatu yang tidak kena.

Aku akan sentiasa ingat ekspresi wajah dan pandangan matanya kepada aku ketika kami melambaikan tangan saat mengucapkan selamat tinggal. Matanya seperti mengatakan sesuatu yang telah lama dia pendamkan. Aku perlu berbuat sesuatu kerana aku pun perlu beritahu kepadanya tentang perasaan ini. Maka aku mendapatkan nombor telefonnya dan aku menghantar mesej kepadanya. Ketika itu kami benar-benar telah mengucapkan selamat tinggal kerana aku telah sampai ke tanah air. Mulanya kami hanya berbasa-basi tentang perkara biasa sahaja, seperti kawan-kawan yang lain. At one point dia beritahu yang dia tak pernah berbalas mesej agak lama dengan lelaki. Yeah! Tiba masanya aku mainkan peranan untuk luahkan perasaan. Aku tak berkias sangat dan dia faham apa yang aku perkatakan. Dia mengambil masa yang agak lama untuk membalas mesej tersebut. Aku risau dan turut bersedia untuk apa jua situasi yang berisiko seperti itu.

Mesej dibalas.


Bersambung.