Wednesday, 5 February 2014

Perempuan Dari Neraka

Sudah agak lama aku tidak menulis (menaip) di blog ini. 

Bukan sudah bosan atau putus asa dengan penulisan, cuma banyak komitmen yang berkaitan keluarga yang aku perlu uruskan di alam realiti. Jadi, aku abaikan sebentar dunia maya yang tak bersempadan ini.

Sudah lama tidak menulis (ke menaip?) sampai aku sendiri tak tahu apa yang aku mahu tulis. Jadi, aku mahu kongsikan sedikit kisah pengalaman aku yang pernah keluar berjanji temu dengan seorang perempuan dari neraka.

Kenapa aku gelar dia "Perempuan dari Neraka"? Adakah dia seorang syaitan yang menyamarkan diri sebagai manusia?

Bukan. Sahaja aku mahu meletakkan gelaran tersebut. Suka hati akulah. Aku yang tulis entri ini.

Kisah berlaku pada awal tahun 2012. Kawan aku memperkenalkan aku dengan seorang awek. Awek ini masih single. Rupa parasnya boleh tahan.

Umurnya tua setahun daripada aku. Aku pelik kenapa awek yang ada rupa seperti dia belum ada boyfriend.

Setelah bermain SMS selama 3 hari secara bertalu-talu (aku belum ada handphone yang mempunyai Whatsapp ketika ini), kami pun bersepakat untuk berjumpa.

Maka aku pun berjumpa dengan dia. Semasa aku berjumpa dengan dia, aku memakai t-shirt tidak berkolar dengan lambang Superman berada di dada t-shirt tersebut. Aku pakai jeans hitam berserta kasut Converse putih.

Selepas keluar menonton wayang dan makan-makan bersama awek tersebut, kami pun berbual-bual. Tiba-tiba awek ini meletakkan beberapa syarat untuk second date:

"Kalau kita keluar second date nanti, saya tak nak awak pakai baju tak de kolar. Awak kena pakai baju yang ada kolar. Kalau boleh, baju kemeja. Saya tak suka tengok awak pakai t-shirt dengan lambang yang bukan-bukan. Baju nanti tuck-in dalam seluar tau?"

"Kalau awak nak pakai jeans, boleh. Tapi jangan pakai jeans yang lusuh tu. Saya tau ada jenis jeans yang memang lusuh tu, tapi saya tak suka. Jeans pun pakai warna hitam atau biru pekat je."

"Saya tak suka awak pakai Converse. Saya nak awak pakai kasut yang nampak proper sikit. Crocodile ke... Kasut yang jenis kulit la."

"Rambut pun kalau boleh potong pendek. Saya tak suka jenis sikat rambut ke belakang. Nampak macam gangster. Kalau boleh, potong pendek. Bahagian tepi tu sodok sikit."

 Sebaik pulang dari berjumpa awek tersebut, aku pun terus SMS kawan aku:

"Perempuan dari mana kau kenalkan aku ni? Perempuan dari neraka ke?"

Kawan aku balas:

"Hahaha... Aku dah tau perangai dia macam tu. Saja je nak kenakan kau."

Patutlah muka lawa tapi masih single. Rupanya mengongkong tahap maksimum.

Aku mengambil keputusan untuk tidak lagi melayan perempuan dari neraka ini. Pada bulan Oktober tahun yang sama, aku terjumpa semula dengan awek tersebut. Dia tengah keluar dengan seorang lelaki yang betul-betul mengikut spesifikasi seperti di atas.

Tapi masa bulan puasa tahun itu (bulan Ogos), aku pernah juga nampak dia keluar dengan lelaki lain. Lelaki itu pun memenuhi spesifikasi awek ini.

Adakah awek ini seorang playgirl? Ataupun balak yang keluar dengan dia masa bulan puasa itu dah tak dapat tahan dengan dia, putus dan dia dah couple dengan orang lain pula.

Entah. Biarlah. Aku pun malas nak tahu jawapan dari persoalan aku itu.

Sekian. Kisah perempuan dari neraka.

1 comment:

Ef said...

hahaha sabor jela