Friday, 29 March 2013

Tipu rindu


Dari tadi aku baring terlentang mata memandang ke siling. Silau cahaya lampu. Berkaca mata aku tahan silau. Tak guna, sakit mata aku. Aku diam, baring kaku macam mayat hidup tapi beku. Tak bergerak, tapi kepala otak fikir banyak benda, benda-benda merapu.

Aku baring, layan lagu titanium. Cover version Madilyn Bailey memang mantop habis. Syok betul suara dia sampai aku rasa nak nangis.

"Im bulletproof, nothing to lose. Fire away, fire away. 
Ricochet, take your aim. Fire away, fire away.
Shoot me down, but I won't fall. I am titanium.
Shoot me down, but I won't fall. I am titanium."

Hari-hari aku ulang pasang lagu yang sama. Tak jemu macam orang gila. Tapi tang chorus lah yang aku ingat je. Kalau lah aku kuat, kebal macam titanium. Mesti aku tak jatuh macam ni sekarang.

*hentak kepala atas meja*

Aku taktahu apa yang ada dalam hati aku sekarang. Tapi aku selalu kata kat orang, "Aku betul-betul benci dia sebab dia bangang." Dekat luar orang nampak aku kuat macam badang. Tapi dari dalam aku lembik, kalah sotong tak ada tulang. Rabak aku taktahu lah dah sampai stage mana. Tahap kritikal gamaknya dah sekarang.



Rindu.

Kadang-kadang aku rasa rindu. Tapi aku tipu diri aku, aku convert rasa jadi benci dari rindu. Sebanyak mana rindu tu ada dalam hati aku, sebanyak itulah rasa yang aku tukar jadi benci. Tak ada hati macam kayu. Makin banyak rasa yang aku tukar tu makin sakit jiwa aku.

Hati aku selalu rindu. Tapi aku keep on deny semua rasa tu. Rasa faktab gila. Sebab apa? Sebab aku tahu, aku seorang je yang rasa semua rasa tu. Dia? Entahlah. Mungkin tak pernah terfikir pun untuk rindukan aku. Yela, siapalah aku.

Bila aku rasa rindu, aku berdoa pada Allah selalu. Aku taknak bagitahu pada orang yang aku rindu tu sebenarnya aku rindu. Aku taknak dia tahu. Biar aku dan Tuhan je yang tahu. Kalau boleh, aku mohon rindu ni terhapus. Hapus jauh dari hati dan jiwa aku. Aku dah tak lalu. Penat aku tipu diri aku. Penat aku bohong hati sanubari aku. Makin jauh aku lari dari rindu, makin dekat rindu tu hampiri aku. Macam hantu, aku takut.

"Stone-hard, machine gun. Fired at the ones who run."

Penat aku nak lari. Aku nak lari mana lagi?

Pedih. Kau ingat aku suka rasa rindu macam ni?

Macam celaka tahu?

"Sakit itu perlu."

Ya, aku tahu. Dan sehingga hari ini aku masih mampu tanggung semua rindu tu. Cuma aku, cuma aku dan Tuhan saja yang tahu.

Kau rasa kau layak terima rindu aku? Fikir sendiri kalau kau mampu. Kalau taknak, kau boleh pergi mampus.


1 comment:

Ein lollybiess said...

makin sembunyi makin jelas
makin lari makin dekat
bila tiada menginginkan
bila jauh rasa rindu

sangat faktab!!